Facebook Twitter
cardtivity.com

Quadriplegia: Korban Mencari Bantuan Hukum

Diposting di Berbaris 21, 2021 oleh Michael Smith

Ketika cedera terjadi pada sumsum tulang belakang terjadi, kabelnya biasanya tidak dipotong tetapi ekstensi serat sel -sel saraf tipis yang dikelilingi oleh vertebra dihancurkan dan hancur. Jalur sel saraf, yang disebut akson, di dalam kabel terganggu setelah cedera pada kabel terjadi dan seseorang kehilangan kendali dan perasaan atas fungsi tubuh yang kritis.

Quadriplegia (juga dikenal sebagai tetraplegia) adalah individu yang memiliki cedera tulang belakang yang dekat dengan bagian atas tulang belakang (antara C1 ke T1). Ini menggambarkan hilangnya perasaan dan mobilitas di tubuh bagian atas dan bawah. Quadriplegia spastic muncul ketika keempat anggota badan dipengaruhi dengan peningkatan nada, gerakan berkurang dan refleks cepat. Seringkali dikaitkan dengan keterbelakangan mental, kesulitan visual dan gangguan pendengaran. Entah ini disebabkan oleh penyakit atau salah yang disengaja, atau tindakan lalai oleh orang lain yang bertanggung jawab yang menyebabkan cedera sumsum tulang belakang.

Anda dapat berhenti merasa kasihan pada korban yang Anda pahami dan mulai membantu mereka dalam mengambil tindakan hukum untuk masalah mereka. Orang yang menderita cedera sumsum tulang belakang, terutama quadriplegia harus mendapatkan pemeriksaan hukum segera setelah tabrakan. Penasihat hukum dari pengacara sangat penting karena penderita perlu menemukan bantuan yang berhak mereka lakukan. Bahkan cedera yang mengakibatkan quadriplegia yang tampaknya tidak ada kesalahan siapa pun yang masih dapat menyebabkan pemulihan karena cedera sangat parah. Klaim kerusakan akan sering melebihi jumlah pertanggungan asuransi yang tersedia.

Tindakan lalai yang mengakibatkan quadriplegia memiliki hak untuk mencari bantuan hukum untuk membantu membiayai tagihan medis, mengimbangi rasa sakit dan penderitaan dan memberikan penghasilan yang hilang di masa depan. Anda dapat membantu mereka menemukan pengacara cedera pribadi yang berpengalaman mempraktikkan gugatan cedera tulang belakang. Penderita quadriplegia membutuhkan pengacara yang cerdas dan investigasi yang akan menemukan semua cakupan memiliki kemampuan untuk menemukan teori untuk melibatkan pihak lain yang berpotensi bertanggung jawab atas cedera tersebut.

Dalam sejumlah kasus ini, perusahaan asuransi dan pihak yang lalai dapat memberikan kompensasi yang signifikan kepada para korban cedera tersebut. Di sisi lain, jika pertanggungan asuransi yang tersedia cukup, katakanlah seperti kebijakan seribu dolar yang terlibat, bisnis akan memiliki alasan untuk menolak klaim tersebut. Ini akan mereka lakukan untuk menghindari membayar sejumlah besar kepada individu yang terluka dan dalam contoh ini, pengacara korban juga harus menjadi pengacara persidangan berpengalaman.

Seperti kasus cedera pribadi lainnya, waktu sangat penting, seiring berjalannya waktu, para korban mungkin kehilangan sebagian hak mereka. Oleh karena itu, ini akan sangat membantu pencapaian litigasi cedera sumsum tulang belakang untuk memulai pengumpulan bukti dan mengambil saran segera setelah tabrakan.